Staycation: Menyeberang ke Pulau Seribu



Akhir pekan kemarin gue ngajak Langit ke Pulau Seribu. Awalnya sih, karena banyak wacana mau ke mana, akhirnya waktu juga yang menentukan :)


Berhubung nggak ada yang bisa nemenin jalan-jalan yang mana kalo jauh kan berarti kudu ngambil hari kerja, ya. Akhirnya putar otak yang bisa dilakoni di akhir pekan aja. Staycation di hotel aja bisa, sih. Cuma kok butuh lihat laut, ya. Pulau Seribu, it is! Ini gue breakdown beberapa hal seputar ke Pulau Seribu, ya.

Pulau yang mana, secara ada seribu? :D

Kemarin kami menginap di Pulau Payung. Kenapa Pulau Payung? Pulaunya masih sepi. Kebetulan kemarin perginya rame-rame sama teman-teman, jadi seru sendiri aja sih. Di Pulau Payung terus terang, nggak ada apa-apaan. Penginapannya pun homestay, alias rumah penduduk yang disewakan. Tapi lumayan, pake AC, kok.

Kami nggak keberatan menginap di pulau yang minim fasilitas hiburannya, karena memang tujuan utama kami ke Pulau Seribu adalah buat snorkelling di area kepulauan, bukan menghabiskan waktu di satu pulau saja. Kasarnya, di Pulau Payung emang hanya buat tidur aja.

Di Pulau Payung juga nggak ada sinyal handphone. Kalau mau dapat sinyal, kudu di pinggir pantai. Itu pun untung-untungan. Asik kan? Jadi lo bener-bener kudu get along dengan sesama peserta trip. 



Langit ngapain aja?

Ngegambar, baca buku, ngobrol. Gitu aja udah happy. Nggak inget deh dia sama TV, apalagi Youtube :D

Kenapa nggak di Tidung?

Nah, tadinya mau ke Tidung, tapi kata teman satu rombongan yang sering ngetrip, Tidung itu penuh banget. Dan, ya, terbukti sih. Setelah snorkelling kami mampir ke Tidung, ramenya kaya Ancol! Memang, fasilitasnya lengkap. Ada Banana Boat, speedboat, Jembatan Cinta yang fotogenik, sampe jajanan yang… rame lah, pokoknya!

Wong pas di kapal aja, kan kapal itu rutenya Kaliadem – Pulau Payung – Tidung, dari kapal yang kapasitasnya 200-an orang, yang turun di Pulau Payung berapa orang? Yak, 13 orang. Alias rombongan kami doang :D Sisanya ke Tidung.

Dan itu baru dari 1 kapal, lho.

Notes:

Ada 1 warung bakso lumayan enak, posisinya persis dekat Jembatan Cinta dan depannya ada yang jual kopi. Kopinya lumayan juga, ada yang bukan sachet-an alias nyeduh sendiri.

Now, perjalanan. Kemarin banyak yang nanya kok gue naik Commuter Line, memangnya sampe ke pelabuhan?

Untuk ke Pulau Seribu, bisa dari Marina Ancol atau dari Kaliadem Muara Angke. Berhubung perjalanan kami kemarin backpacking-an, jadilah dari Kaliadem. Lebih murah! Haha. 


Rute berangkat gue adalah, naik Commuter Line jurusan Bekasi – Kota. Turun di Kota, lalu naik Uber, janjian sama rombongan ngetrip yang berangkat dari Bogor.

Katanya backpacker, kok naik Uber? :D

Yah, sebenernya ngambil yang gampang aja sih. Naik angkot, bisa. Cari yang sampe Muara Angke. Dari Muara Angke, bisa naik Bentor sampe di Dermaga Kaliadem. Tarifnya 3ribu rupiah per kepala, dijamin lebih cepat daripada naik Uber, karena di Pasar Angke itu macetnya luar biasa. Dan Bentor yang wujudnya kaya angkot tapi mesin dan sopirnya seperti motor, kita bakal dibawa nyelip sana sini bahkan sampai ngelewatin tempat pengolahan ikan asin. Siap-siap bawa buff/ masker kalo nggak tahan bau, ya, gaes.

Gue kemarin akhirnya turun tengah jalan juga dari Uber, karena macet. Pas mau jalan kaki [ada jalur pejalan kaki juga, tapi becek bro], eh ada Bentor kosong. Cus, langsung naik!


Commuter line sesungguhnya ada yang ke Angke, tapi jarak ke Pelabuhan Angke justru lebih dekat dari Stasiun Kota ketimbang dari Angke. Dan, CL yang ke Angke nggak sebanyak yang ke Kota. So, dari Stasiun Kota atau Stasiun Angke tetap harus nyambung juga.

Dandanan kece backpacking-an sama anak :D


Kapal berangkat dari Dermaga itu jam 8 pagi. Kalau mau aman dapet duduk dan life jacket yang memadai, sebaiknya pagi-pagi udah sampe, jadi bisa pilih duluan. Hehe. Kami kemarin praktis naik ke kapal jam 7 lebih dikit, lumayan dapet spot yang oke.

Kiat:

Naik kapal di bagian geladak/ atas aja, goyangan ombak nggak terlalu berasa dan nggak pengap. Selain itu, karena di atas nggak ada tempat duduk, jadi bisa ngampar di lantai. Lebih dekat dengan lantai, lebih nggak kerasa goyangan ombaknya.

Oiya, kapal yang gue naikin kaya gini. Nggak mewah, seadanya. Kan backpacker :D
Yang nggak tahan ombak, sebaiknya minum antimo. Kalo anginnya lagi kencang, cukup bikin mual. Pas balik tuh gue ngerasa mual banget, udah duduknya di bagian bawah kapal terus anginnya kenceng pula! Udah PD nggak minum antimo, kan, nggak tahunya mual kapal lumayan juga goyangnya. Untung masih bisa tahan.

Itinerary?

Seperti yang gue bilang, karena objective kami adalah snorkelling, jadi memang kegiatannya mostly di laut. Ini itinerary-nya:


 Hari Ke-1

06.00 : Ngumpul di Pelabuhan Kaliadem
08.45 : Menuju Pulau Pramuka [kapal kita agak telat jalannya]
11:00 : Check in homestay, istirahat, makan siang, ngobrol lala lili
13:00 : Berangkat! Ke Pulau Payung Kecil, terus snorkelling di 2 spot area Pulau Seribu
16.00 : Mampir Pulau Tidung
17:30 : Balik ke Pulau Payung
18:30 : Bebersih, makan malam
20:30 : BBQ di pinggir pantai. Oh, di Pulau Payung tiap Malam Minggu ada live music bersama Band Akamsi [ofkors bukan itu nama band-nya, hihi]

BBQ sambil main di pantai malam-malam

Hari Ke-2
05.15 : Bangun, niat hunting sunrise. Tapi karena kasihan bangunin Langit, akhirnya gue baca buku aja di kamar
07.00 : Jalan-jalan keliling Pulau Payung
08.45 : Balik ke homestay, sarapan, mandi, dkk
10.00 : siap-siap nunggu kapal balik ke Kaliadem. Ternyata kapalnya ngaret lagi, karena jemput yang di Tidung dulu baru ke Payung. Kapal jemput baru jam 11.45-an-an
14.00 : Sampe di Kaliadem. Nunggu feeder busway nggak sampe-sampe akhirnya carter angkot 100 ribu buat ke Stasiun Kota :D

Katanya lagi lihatin kepiting kecil-kecil pagi-pagi pas air lautnya surut

Snorkelling di Pulau seribu gimana?
Karena sudah pernah di Karimunjawa, Pulau Seribu jadi tampak biasa. Beda jauuuuh lah ya! Tapi lumayan mengobati kena air laut, sih. Langit juga udah tampak jauuuuh lebih PD nyemplung di sini. Malah pengin nekad naik Banana Boat, tapi belum gue izinkan. 

Ngetrip kemarin dibantuin sama @Rainbowtrip. Reccommended deh, TL-nya baik dan informatif. Perjalanan juga boleh-boleh aja disesuaikan dengan permintaan dan yang pasti, harga terjangkau :)


Dengan perjalanan singkat ini dan fasilitas yang seadanya, Langit bete nggak? Alhamdulillah, dia menikmati setiap detiknya. Dan dengan ngajak dia di perjalanan tipe apapun dengan orang baru sekalipun, mudah-mudahan sih bikin dia jadi anak yang lebih adaptif dengan kondisi dan perubahan. Karena, di dunia ini hanya satu yang pasti, yaitu perubahan :)


Jadiii kapan kita ke mana lagi, Langiiit?

Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

4 comments:

  1. hi mbak, aq pembaca baru di blognya.. kalo boleh tahu langit umur berapa ? enak sudah bisa di ajak jalan-jalan berdua-an,, seru banget lihatnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo... salam kenal :)

      Langit tahun ini umur 9, alhamdulillah anaknya juga nggak rewelan kalo diajak ke mana-mana :)

      Delete
  2. Fix, nanti pas Bilal 9 tahun dan Dylan 5 tahun aku mau ajakkk mereka snorkling. Langit kece badai, duh ga sepantaran anakku sih, kalo sepantaran mau ngajuin proposal :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha, beda usia berapa sih? Coba sini diajukan dulu :))))

      #Emak2halu

      Ajak laaah, cus, seru banget kok :)

      Delete